Kamis, 07 Juni 2012

khutbah jum'at_ jagalah keluargamu dari api neraka


Artikel : ALSOFWAH.OR.ID
JAGALAH DIRIMU DAN KELUARGAMU DARI API NERAKA
Kamis, 17 Januari 08

إِنّ الْحَمْدَ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن.

يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

يَاأَيّهَا النَاسُ اتّقُوْا رَبّكُمُ الّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَاءً وَاتّقُوا اللهَ الَذِي تَسَاءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَام َ إِنّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا

يَاأَيّهَا الّذِيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْلَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا، أَمّا بَعْدُ ...

فَأِنّ أَصْدَقَ الْحَدِيْثِ كِتَابُ اللهِ، وَخَيْرَ الْهَدْىِ هَدْىُ مُحَمّدٍ صَلّى الله عَلَيْهِ وَسَلّمَ، وَشَرّ اْلأُمُوْرِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةً، وَكُلّ ضَلاَلَةِ فِي النّارِ.

Khutbah yang Pertama

Ma’asyiral Muslimin Rahimani wa Rahimakumullah!!
Setelah khatib menyampaikan khutbatul hajah yang diantara isinya adalah tentang pujian kepada Allah, permintaan tolong, ampunan dan perlindungan, yang kemudian diiringi dengan wasiat ketaqwaan, maka khatib mengajak kepada jama’ah sekalian untuk tetap meningkatkan iman dan ketaqwaan kita.
Karena dengan ketaqwaan orang akan memperoleh kesuksesan di dunia dan akhirat. Dengan ketaqwaan Allah akan memberikan kepadanya jalan keluar, serta menjadikan semua urusannya menjadi mudah. Allahsubhanahu wata’ala berfirman, artinya, “Dan barang siapa yang bertaqwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rizki dari arah yang tiada disangka-sangka”. ( Qs. Ath Thalaaq : 2-3 )
Allah subhanahu wata’ala juga berfirman, artinya, “Dan barang siapa yang bertaqwa kepada Allah niscaya Allah menjadikan baginya kemudahan dalam urusannya”. (Qs. ath-Thalaaq: 4)
Ma’asyiral Muslimin Rahimani wa Rahimakumullah!!
Dunia memang manis dan indah, sehingga banyak sekali manusia yang tertipu dengannya karenanya berapa banyak orang yang lupa akan akhiratnya, seakan-akan ia akan hidup didalamnya selama-lamanya. Dirinya begitu sangat takut akan kehilangan dunianya yang sangat menyenangkannya.
Dan dia sangat takut sekali merasa dia atau salah satu keluarganya ditimpa sakit, maka ia langsung bergegas kedokter, ia sangat ketat dalam memperhatikan badannya dan selalu menimbang berat badannya agar tubuhnya selalu seimbang.
Ya, menjaga kesehatan itu perlu, tetapi disana ada hal yang sangat penting yang tidak boleh diabaikan bagi seorang muslim yaitu menjaga hati agar tetap istiqomah dalam keta’atan dan menjaga diri serta keluarga dari api neraka. Allah subhanahu wata’ala berfirman, artinya, “Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan”. (Qs. at -Tahrim: 6)
Ali radhiyallahu ‘anhu waktu menafsirkan ayat ini beliau berkata,

أدبوهم وعلموهم
Artinya,“Didiklah dan ajarilah mereka”.
Begitu juga Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhu mengatakan,

اعملوا بطاعة الله واتقوا معاص الله وأمروا أهليكم بالذكر ينجيكم الله من النار
Artinya, “Beramallah dengan menta’ati Allah, jagalah (diri) dari perbuatan-perbuatan maksiat, serta perintahkanlah keluargamu untuk berdzikir (mengingat Allah) niscaya Allah akan menyelamatkan kalian dari api neraka”. (Tafsir al- Qur’an al ‘Adzim Ibnu Katsir : 4/470)
Ma’asyiral Muslimin Rahimani wa Rahimakumullah!!
Ayat ke 6 dalam surat Allah subhanahu wata’ala agar kita menjaga diri dan keluarga kita dari api neraka dan ini merupakan kewajiban yang telah Allah subhanahu wata’ala tetapkan kepada kita semua.
Imam Nawawi telah meriwayatkan ayat ini didalam bab yang ke 38 dalam kitab Riyadhus shalihin tentang :
(Kewajiban memerintahkan keluarga, anak-anak yang mumayyiz (anak-anak umur 7 tahun ke atas) dan seluruh orang berapa dalam asuhannya untuk menta’ati Allah. Dan melarang mereka dari segala bentuk penyimpangan, mendidik dan mencegah mereka dari melakukan perbuatan yang terlarang ).
Ma’asyiral Muslimin Rahimani wa Rahimakumullah!!
Wajib bagi orang yang dikaruniai istri dan anak-anak untuk selalu menjaganya dari kemurkaan Allah, didiklah istri anda agar dia selalu ta’at kepada Allah subhanahu wata’ala, dengan bertauhid dan menjauhi kesyirikan, apabila istri anda belum berjilbab maka perintahkanlah untuk mengenakan jilbab dalam rangka ta’at kepada Allah subhanahu wata’ala, apakah Ridha kecantikan dan aurat istri anda di ni’mati oleh mata-mata lelaki yang liar?
Apakah anda nanti sanggup mempertanggung jawabkannya di hadapan Allah subhanahu wata’ala nanti ?
Tentang anak-anak janganlah anda sia-siakan anak-anak dengan banyak melakukan hal-hal yang sia-sia dengan hanya bermain-main, nonton TV, play station. Apakah anda ridha anak-anak kelak menjadi orang yang bodoh tentang agama, yang jauh dari agama, tidak anda suka anak-anak menjadi anak yang shalih dan shalihah, yang mendoakan kedua orang tuanya.
Adapun anak-anak, maka didiklah dengan pendidikan yang baik tentang dinnya diantaranya:
Mengajarkan anak-anak tentang makna syahadat.
Menanamkan kecintaan kepada Allah dalam hatinya.
Memberikan motifasi pada anak untuk menyenangi surga, dengan menjelaskan bahwa syurga itu diperuntukan bagi orang yang sholat, puasa, ta’at kepada kedua orang tua, dan memperingatkan mereka akan neraka yang Allah siapkan bagi orang yang bermaksiat.
Mendidik anak agar selalu meminta pertolongan hanya kepada Allah saja sebagaimana Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah mengajarkan hal ini kepada Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhu. Selain itu hendaknya kita peringatkan anak-anak kita dari perbuatan-perbuatan yang haram yang akan mendatangkan kemurkaan Allah Ta’ala. (Majmu’at Rosa’il hal 33-34 dengan banyak perubahan)

Untuk membekali diri kita semua tidak lupa khatib isyaratkan kepada para hadirin untuk mempelajari dan memahami nasehat Luqman al-Hakim kepada anaknya dengan nasehat-nasehat emas yang penuh dengan pelajaran-pelajaran yang tinggi yang sangat kita butuhkan, sebagaimana Allah subhanahu wata’ala sebutkan dalam surat Luqman ayat 12 sampai 19.
Dan tak lupa khatib satu firman Allah subhanahu wata’ala, sebagai nasehat yang menyeluruh untuk keluarga kita untuk selalu memperhatikan sholat, amalan yang pertama yang akan ditanyakan di hari kiamat.
Allah subhanahu wata’ala berfirman, artinya, “Dan perintahkanlah kepada keluargamu mendirikan shalat dan bersabarlah kamu dalam mengerjakannya. Kami tidak meminta rezki kepadamu, Kamilah yang memberi rezki kepadamu. Dan akibat itu adalah bagi orang yang bertakwa”.(Qs. Thohaa: 132)
أَقُوْلُ قَوْلِي هَذا أَسْتَغْفِرُ اللهَ لِي وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرّحِيْمِ

[KHUTBAH KEDUA]
إِنّ الْحَمْدَ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ
Jama’ah Jum’at rahimani wa rahimakumullahu
Itulah tugas kita secara khusus tugas kepala rumah tangga dan diakhirat nanti Allah akan meminta pertanggung jawaban kita.
Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda,

كلكم راع وكلكم مسؤول عن عيته, والأمير راع, والرجل راع على أهل بيته, والمرأة راعية على بيت روبها وولده, فكلكم راع وكلكم مسؤول عن رعيته.
Artinya, “Kamu sekalian adalah pemimpin, dan kamu sekalian bertanggung jawab atas orang yang dipimpinnya. Seorang amir (raja) adalah pemimpin. Seorang suami ia pun pemimpin atas keluarganya dan istri juga pemimpin bagi rumah suaminya dan anak-anaknya, kamu sekalian adalah pemimpin dan kamu sekalian akan dimintai pertanggung jawabannya atas kepemimpinannya”.(HR. al-Bukhari)
Imam An-Nasa’I juga meriwayatkan dari jalan Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

إن الله سائل كل راع عما استرعاه أحفظ ذلك أم ضيع ؟ حتى يسأل الرجل عن أهل بيته.
Artinya, “Sesungguhnya Allah akan bertanya kepada setiap pemimpin tentang apa yang dipimpinnya, apakah ia pelihara ataukah ia sia-siakan, hingga ia bertanya kepada laki-laki tentang keluarganya”. (HR. an-Nasa’i)
Anak merupakan amanah dipundak kedua orang tuanya, dan orang tua bertanggung jawab atas amanah tersebut, sedangkan lengah dalam mendidik anak adalah aib yang nyata dan kesalahan yang fatal serta pengkhianatan terhadap amanah dan suatu bentuk kekurangan dalam beragama. Rumah adalah tempat belajar yang pertama bagi anak, rumah ibarat batu bata, dari bata-bata yang serupa terbentuklah bangunan masyarakat. Dalam sebuah keluarga mulia yang mengikuti jalan yang benar, menjaga batasan-batasan yang Allah tetapkan, memelihara syari’at-Nya dan berdiri diatas tiang rasa saling mencintai, menyayangi, mengasihi, serta lebih mengedepankan saudaranya atas dirinya, saling tolong-menolong dan berada dalam ketaqwaan akan tumbuh laki-laki dan wanita dari umat ini, para pemimpinnya serta para pembesarnya.
Seorang anak sebelum dididik di tempat belajar (sekolah) dan masyarakat ia terlebih dahulu dididik dirumah oleh keluarganya, ia mengikuti kedua orang tuanya dalam perilaku sosialnya sebagaimana kedua orang tuanya bertanggung jawab terhadap akhlaqnya yang menyimpang hingga dewasa (Nadhorot fii al usroh al muslimah, karya DR. Muhammad ash-Shibagh hal 154 , dalam akhlaquna al- ijtima’iyah; karya Musthofa as-Siba’I hal 155.)
Berkata Ibnu al-Qoyyim al-Jauziyah rahimahullahu, “Berapa banyak orang yang telah membuat sengsara anaknya dan buah hatinya didunia dan di akhirat dengan menelantarkannya, tidak mendidiknya dan membantunya untuk menuruti hawa nafsunya sedangkan ia menyangka bahwa dia telah memuliakan anaknya padahal hakikatnya ia telah menghinakannya, menyangka bahwa dia telah menyayanginya padahal ia telah mendzaliminya hingga ia kehilangan manfaat dari anaknya dan hilang pula pahala dia di dunia dan di akhirat. Apabila engkau melihat kerusakan dalam diri anak maka kebanyakan yang engkau lihat asalnya dari seorang ayah. (Tuhfatu al-Maudud fii ahkami al-maulud, karya Ibnu al-Qoyyim hal 146-147)
Akhirnya kita meminta kepada Allah Ta’ala agar memberikan kekuatan kepada kita semua untuk bisa menjalankan perintah-perintah-Nya dan menjauhi larangan-larangan-Nya, dan marilah kita isi hari-hari dalam kehidupan kita dengan amal-amal shalih yang dengannya Allah ta’ala menjadi ridha kepada kita semua.
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.
اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدّعَوَاتِ.
رَبّنَا لاَتُؤَاخِذْ نَا إِنْ نَسِيْنَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلََى اّلذِيْنَ مِنْ قَبْلِنَا رَبّنَا وَلاَ تًحَمّلْنَا مَالاَ طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلاَنَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِيْنَ.
رَبَنَا ءَاتِنَا فِي الدّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النّارِ. والحمد لله رب العالمين.

(Oleh: Tim Redaksi alsofwah.or.id)

ALSOFWAH.OR.ID : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatkhutbah&id=116


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar